Thursday, July 12, 2007

KETIKA DEBBY SAHERTIAN JADI PRAMUGARI

Kontributor: Riezka Cantik Lestari (edited)
Ledis en jentelmen,
kulit bekudis ditempel semen.

Bouw, bouw, sesuai peraturan penerbangan, ik mawar kasi liat cara pake itu sabuk yang ada di pinggang jij, baju buat mengapung-apung, dan masker oksigen di kala napas sesek biar jij nantinya bisa selamet.

Coba sini diliat dulu cara pasang itu sabuk yang melilit di pinggang jij, cara ngunci biar gak gampang lepas,ngencengin, dan ngelepasinnya. Baju ngapung ada di bawah kursi yang jij dudukin, jangan dipake kecuali nanti mas kapiten ngajak berenang bareng.

Eit jangan lupa, itu barang jangan jij pindah-pindahin yaa, apalagi dibawa pulang buat pajangan salon. Yang ketauan sama ik, bakalan ditabok kanan kiri atas bawah depan belakang deh. Iiiih...

Cara make'nya, itu baju dikalungin di leher jij, ati-ati kekencengan, tar gak bisa napas. Makanya kudu ati-ati deh yah. Biar bisa ngapung, jij tarik itu pencetan warna merah delima, atau jij tiup itu pipanya.

Kalo nanti kluar lewat jendela darurat, itu baju apung dikembangin pas di luar aja deh, kalo di jendela nanti mampet karena gak muat. Aaihh.. ampe kritiing tangan ik narikin pencetannya keras. Adduuuh..gimana sih nih..
Eh, asal jij semua pada tau ya, ini pesawat punya dua pintu darurat: di depan, ada dua di belakang, dan ada dua lagi jendela darurat di tengah-tengah. Jadi keluarnya jangan rebutan ya.

Kalo nanti tiba-tiba napas sesek dan bukan karena sabuk yang di pinggang kekencengan, bukan pula karena salah masang pelampung, masker oksigen bakalan nongol dari atas kepala jij, tarik aje dah trus napas kayak biasa.

Kalo ada anak kecil, jij jij yang ude tuwir mesti pake dulu sendiri baru deh jij nolongin tu anak.

Kartu gambar biar selamet ada di kantong kursi di depan jijduduk, silakan dibaca dan dihayati dengan seksama yaaah..
Endang Sukamti, Chintya Lamusu,
trimakasi, God blesss you.
Yyuuuk... mariii..

No comments:

Post a Comment