Thursday, March 25, 2010

2B edited: HUT pernikahan nonton nial

       Gue beruntung banget karena nyokapnya Nial Djuliarso, salah satu pianis jagoan kebanggaan bangsa, adalah mantan bos gue di kantor.  Mantan Bos gue yang satu ini paling seru deh.  Dia emang sangat disiplin dan keras, tapi juga punya rasa humor yang sedikit "gila" sehingga bisa cair dengan anak buahnya.  Kalau ada penulis yang bikin kesalahan bodoh, dia gak pernah dendam.  Marahnya bisa heboh saat itu juga, tapi udah itu ya udah, biasa lagi.  Mungkin karena dia turunan Betawi (seperti suami saya), jadi orangnya lebih santai dan cair dengan orang lain.  Gak terlalu kebawa perasaan.
       Siang tadi jam istirahat di kantor gue pake untuk tidur di kolong meja.  Maklumlah, tiga malam kurang tidur akibat kejar tenggat skrip sandiwara radio yang berdampingan dengan tenggat buku.  Dua cangkir Kapal Api juga gak mempan ngeganjel mata.  Lagi enak-enak mimpi, tiba-tiba SMS gue bunyi.  Eh, nama Si Mantan Bos nongol di layar.  
       Rat, nanti Nial main di Café afe au Lait, Cikini Raya.  Nonton ya. Ajak anak-anak.
       Yang dimaksud anak-anak adalah rekan-rekan penulis di LIA
       Langsung saya balas Mauuu...
       Berhubung anak-anak gak ada yang bisa ngeluangin waktu, langsung deh gue lancarkan jurus kilatan seribu pedang ke HP suami.  Syukurlah, dia bisa datang.  Males aja nongkrong di kafe sendirian.  Kebetulan hari itu ultah pernikahan kami.  Sebagai pasangan cuek-bebek ala koboi, gue ama laki gue emang gak pernah merayakan ultah pernikahan.  Alhamdulillah ada undangan nonton Nial.  Kapan lagi coba, bisa mendadak nanggap pianis top pas di hari ultah pernikahan, gratis?  Sepanjang perjalanan pulang kita malah jadi ketawa-ketawa gila.  Mendadak romantis, kata laki gue :D